Monday, 18 July 2016

My Acne Journal: Berobat di dr Yohanes Widodo, SpKK

Hai..

Melanjutkan post selanjutnya, di post ini aku akan sharing pengalamanku berobat di dokter Widodo sedetail mungkin. Siapa tahu bermanfaat buat kalian yang ingin berobat dengan beliau.

Dokter Widodo ini adalah salah satu dokter kulit senior dan sudah terkenal dari dulu, bahkan dari jaman mama muda dulu. Setahu aku beliau praktek di RS Sardjito, RS Panti Rapih dan membuka tempat praktik di Apotek Panji yang beralamat Jalan Kolonel Sugiyono, dekat Museum Perjuangan, kanan jalan kalau dari arah jalan Taman Siswa.

Aku sendiri memilih datang untuk ke tempat prakteknya yang berada di Apotek Panji. Berbekal nekat, untuk pertama kalinya aku kesana jam 3 sore. Sampai disana ternyata nomor antrian sudah penuh, setiap harinya beliau hanya melayani 32 pasien saja dengan jam praktek pukul 19.30-selesai. Mbak penjaga bilang aku harus datang lagi keesokan paginya pukul setengah delapan karena pendaftaran dibuka pukul delapan pagi.

Keesokan paginya aku sampai di TKP setengah 8 tepat dan sudah baaanyak sekali pasien yang mengantri. Sampai jam 8 tepat, folding gate dibuka lalu aku buru-buru ikut masuk ke apotek. Tiba-tiba seorang ibu-ibu tanya ke aku "Mbak baru sekali datang ya? Udah daftar ke masnya?" sambil menunjuk ke bapak-bapak baju hitam. "Belum bu, harus ke bapaknya dulu ya?". "Harus mbak, soalnya sebelum dicatet ke buku pendaftaran mbak harus tulis nama ke masnya dulu..". Jegleerrr, jadi aku nungguin lama-lama ternyata sia-sia sudah. Hiks..

Foto sehari sebelum berobat di dokter Widodo, serem ya :(


Untuk kedatangan yang ketiga aku bertekad untuk berangkat lebih pagi, setelah sholat subuh langsung ke dokter Widodo pokoknya. Tapiii kenyataannya setelah sholat subuh aku malah gelundungan di kamar, cek stock warung yang habis, cek email, dusel mama, dan gak kerasa sudah jam 6! Tanpa pikir panjang (dan gak mandi, hehe) aku langsung berangkat, untung hanya 10-15 menit perjalanan dari rumah. Sesampainya disana ternyata baru ada satu orang dan bapak pencatat calon pasien. Ciri-ciri bapak ini rambutnya gondrong, dicepol, pakai jaket jeans, dan bawa-bawa pulpen kertas untuk mencatat calon-calon pasien. Kalau bingung, bisa tanya ke tukang parkir. Kalau ditanya bisa gak titip nomor antrian ke bapaknya? Hmmm aku kurang tahu kalau untuk itu. Sebenarnya pendaftaran bisa via telepon, tapi kamu harus berkali-kali supaya telepon bisa diangkat dan dicatat namanya..itu pun kalau beruntung karena saking banyaknya.

Saat aku mencatatkan namaku, aku mendapatkan nomor urut 10. Setelah aku lihat lagi ternyata nomor urut 1-7 disisihkan untuk pasien balita dan lansia. Walaupun nomor urutku 10, belum tentu nomor urut tersebut adalah nomor periksaku karena aku harus menunggu sampai pukul 8 untuk menuliskan namaku di buku pendaftaran. Sebetulnya setelah menuliskan nama ke bapak tersebut, kita bisa kok tinggal sebentar lalu datang lagi jam setengah 8. Tetapi aku memilih untuk tunggu saja. Ribet? Eits gak boleh manja ya, demi loh demi kulit sembuh dan kembali mulus. Akhirnya jam 8 tepat folding gate Apotek dibuka dan bapak tadi langsung ke depan untuk ambil buku daftar pasien. Nama pasien dipanggil satu persatu untuk menuliskan namanya lagi ke buku tersebut. Alhamdulillah dapat nomor antrian juga dengan nomor urut 11. Menurut bapak tukang parkir aku harus datang pukul 8 malam. Baiklah!

Nah malamnya aku datang pukul 8 kurang dan ternyata dokter belum juga datang. Kata ibu yang menjaga buku pendaftaran nomor antrianku bakal dipanggil sekitar pukul 9. Yasudah aku melipir dulu beli buah sebentar sambil mengulur waktu. Aku datang lagi pukul setengah 9 kurang dan antrian baru jalan 2 nomor. Kalau kata salah satu pasien nomor akan dipanggil secara selang seling dengan pasien anak dan lansia. Sounds unfair but it makes sense, yakali kan anak kecil atau lansia berobat jam 11 keatas..kasian toh? FYI, pasien disini beragam umur dan keluhan mengenai kulit; bukan hanya pasien yang berjerawat saja.

Namaku baru dipanggil pukul 10, sambil menahan ngantuk aku masuk ke ruang praktek. "Gimana nduk, apa keluhannya?", tanya beliau. Aku ceritakan keluhanku, berapa lama aku berjerawat, produk apa saja yang dipakai selama ini. Lalu beliau mengambil senter besar (beneran besar!) sambil mengecek kondisi kulit wajahku. Beliau manggut-manggut lalu menuliskan point-point riwayat jerawatku.


Beliau bilang aku harus menghentikan pemakaian toner, pelembab, milk cleanser, dan bedak padatku, facial washku masih boleh dipakai pagi hari tetapi sore hari atau setelah beraktivitas aku dianjurkan untuk menggunakan sabun batangan Lux putih. Yap, sabun mandi batangan Lux putih. Aku enggak sempat bertanya kenapa harus sabun Lux, tetapi kalau aku lihat ingredient sabun Lux batangan ini memang gak terlalu banyak dan seaneh sabun-sabun kebanyakan. 


Selain itu, beliau menyarankan aku untuk setiap sore keramas, tidur lebih dari 8 jam, enggak ada pantangan makanan, kalau naik motor tidak boleh pakai masker, helm harus dicuci, kaca helm sebaiknya diganti kalau sudah baret. Kenapa harus ganti kaca helm? Supaya penglihatan bening dan kaca tidak dinaikkan ketika berkendara. Intinya sih gak boleh buka kaca helm supaya debu-debu tidak menempel ke muka.


Kata beliau jerawat meradang ini akibat salah perawatan (chemical peeling), skincare yang terdahulu dan agak terlambat ditangani oleh ahlinya. Hiks, kali ini aku manut dok..kalau ada apa-apa aku langsung ke dokter kok :"(


Beliau memberikan resep berupa krim totol jerawat dipakai sebelum tidur dan obat antibiotik untuk 6 hari yang harus diminum sehari sekali setelah makan. Total biaya yang aku keluarkan yaitu Rp 323.000,- dengan rincian Rp 100.000,- untuk biaya pendaftaran dan konsultasi dan Rp 123.000,- untuk krim totol jerawat dan obat antibiotik Minocycline 100 mg. Jauh lebih murah dibandingkan perawatan jerawat sebelumnya..sebal!


Saat blog ini di tulis, pengobatan sudah berjalan 5 hari. Awalnya aku agak ragu dengan sabun Lux batangan, namun ternyata enggak bikin kering atau breakout loh. Dan selama 5 hari ini alhamdulillah ada perkembangan, walaupun belum jerawat belum hilang sepenuhnya tetapi satu persatu jerawat mulai kempes bahkan hilang. Setelah 2 minggu nanti aku akan update perkembangannya, semoga sudah bebas dari jerawat dan peernya tinggal menghilangkan noda jerawat.


Yang sudah pernah berobat di dokter Widodo share cerita kalian di comment ya. Semoga post kali ini membantu kalian yang ingin berobat dengan dokter Widodo. Sampai bertemu di post selanjutnya!

SEMANGAT!




P.S: PERHATIAN, aku tidak menyarankan kalian untuk menggunakan produk-produk yang aku gunakan tanpa konsultasi terlebih dahulu dengan dokter karena kondisi kulit setiap orang berbeda-beda. 

14 comments:

  1. bagaimana perkembangan saat ini mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang alhamdulillah sudah jauh lebih bagus dibanding sebelum ke dokter widodo, gak ada jerawat besar2 lagi, paling jerawat kecil2 kalau habis pakai foundation atau bb cream (kulitku cenderung sensitif)

      Delete
  2. Kak maaf mau tanya wajahnya udah sampai berbekas hitam dan bopengan belum?

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum sampai, tapi jerawatku kemarin bisa jadi bopeng kalau gak ditangani segera. Kalau bekas jerawat ada tapi gak sampai hitam2 gosong

      Delete
  3. Ataa... iseng main2 ke blogmu,malah nemu postingan ini. Btw, aq juga pernah jadi pasiennya dokter widodo. Jerawat juga.. dan manjur.. dulu si dikasi totol jerawat sama gak boleh pake apa apa kecuali sabun bayi..hihi. semangaat nduuk..��

    -Diana syifa-

    ReplyDelete
    Replies
    1. cipuuuttt, dr widodo emang manteb ya..kemarin aku di suruhnya sabun lux, tiap kulit dikasihnya emang beda2 ya.hhi, alhamdulillah udah sangat jauh mendingan dari pada di foto :3

      Delete
  4. Bekas jerawat bisa hilang gak kak? Bisa minta copian resep gak ya kak biar gausah bolak-balik konsultasi?

    ReplyDelete
  5. hai mbak, aq jadi pgn berobat ksna. bisa kasih tau jadwal prakteknya? trus punya no telpnya ga? trimksih

    ReplyDelete
  6. Klau mutihin badan disanaa bs gak ya mbak??

    ReplyDelete
    Replies
    1. setauku gak bisa, beliau bukan dokter aesthetic soalnya

      Delete
  7. Mbaknya habis ke dr widodo ketergantungan gak mbak?. Apa cuma sekali terus sembuh mbak?

    ReplyDelete
  8. Coba ke erha sm dokter Lisa spKK, pengalaman saya ke erha jerawat sembuh total gak balik lagi kulit jd mulus dan cerahnya bagus natural berkilau. Saya dulu lebih parahh bgt jerawatnya meradang ampe bernanah numpuk2 gt..

    ReplyDelete
  9. Coba ke erha sm dokter Lisa spKK, pengalaman saya ke erha jerawat sembuh total gak balik lagi kulit jd mulus dan cerahnya bagus natural berkilau. Saya dulu lebih parahh bgt jerawatnya meradang ampe bernanah numpuk2 gt..

    ReplyDelete
  10. mbak setelah habis obat totol dan jerawat membaik, mbak lanjut skincare lagi gak yaa? hehe makasiih

    ReplyDelete